11/26/2015

Pengertian, Fungsi dan Struktur Ribosom

Pengertian, Fungsi dan Struktur Ribosom


Firdaus45.com - Ribosom merupakan organel yang berada di dalam sel dan tersusun dari protein ribosom (riboproteins) dan asam ribonukleat (ribonucleoprotein). Ukuran ribosom sangat kecil dengan garis tengah 17-20 mikron, yang terletak didalam sitoplasma. Ribosom hanya dapat dilihat apabila menggunakan mikroskop elektron. Ribosom hampir terdapat pada semua sel hidup. Ribosom berfungsi untuk sintesis protein,yang selanjutnya digunakan untuk pertumbuhan,perkembang biakan atau perbaikan sel rusak.Pada sel sel aktif dalam sintesis protein,ribosom dapat berjumlah 25% dari bobot kering sel.

Ribosom tersusun atas protein RNA ribosomal (RNAr). Ribosom bebas tersebar di dalam sitoplasma berfungsi untuk sintesis protein. Sedangkan ribosom yang melekat pada permukaan retikulum endoplasma (RE) berfungsi untuk sintesis protein dimana hasilnya akan di teruskan ke Lumen RE

Protein dari lumen RE akan diproses di badan golgi hasilnya berupa protein untuk fungsi structural misalnya protein integral atau protein peripheral yang ditempatkan pada membrane plasma. Hasil lainnya dapat berupa protein fungsional yang berfungsi sebagai enzim




Fungsi Ribosom

Fungsi ribosom dalam sel adalah untuk mensintesis protein dan membuat protein. Setiap sel setidaknya membutuhkan ratusan protein hasil dari produksi ribosom. Pada proses pembuatan protein untuk memenuhi kebutuhan protein dalam sel, diperlukan petunjuk dalam pembuatannya. Petunjuk yang diperlukan oleh ribosom berasal dari inti yang berbentuk RNA. RNA Messenger (mRNA) mengandung kode-kode khusus yang bertindak seperti sebuah resep untuk memberitahu ribosom bagaimana membuat protein. (Baca: Sintesis Protein)

Pada proses sintesis protein, ribosom mengelompok menjadi polisom. Sebagian besar protein hasil sintesis protein yang dihasilkan oleh ribosom bebas akan berfungsi saat masuk ke dalam sitosol. Sedang ribosom terikat umumnya membuat protein yang dimasukkan ke dalam membran, untuk pembungkusan dalam organel tertentu seperti lisosom atau dikirim ke luar sel.

Ribosom bebas maupun terikat secara struktural identik dan dapat saling bertukar tempat. Sel dapat menyesuaikan jumlah relatif dari masing-masing jenis ribosom begitu metabolismenya berubah.

Proses translasi
Translasi merupakan proses pengambilan informasi dari MRNA dan mengubahnya menjadi dalam bentuk protein
Pada proses translasi, ribosom membutuhkan gabungan dari RNA dan kedua subunit. Selanjutnya, ketika ribosom telah menemukan startet tempat yang tepat pada RNA atau disebut dengan kodon kemudian RNA menuju kebawah untuk membaca petunjuk tentang asam amino apa untuk melekatkan protein. Setiap tiga huruf pada RNA merupakan asam amino baru, huruf-huruf tersebut dapat membantu Ribosom menempelkan asam amino untuk membangun protein. Ribosom akan berhenti membangun protein ketika mencapai kode “stop” yang menandakan bahwa protein telah siap.

Berikut ini adalah beberapa tahapan atau langkah ribosom dalam membuat atau mensintesis protein
  1. Kedua subunit digabungkan bersama dengan MRNA (Messenger RNA).
  2. Ribosom menemukan starter (memulai) tempat yang benar pada RNA disebut Kolon.
  3. Ribosom bergerak kebagian bawah RNA, kemudian membaca petunjuk tentang asam amino untuk melekatkan protein. Setiap tiga huruf tersebut pada RNA merupakan asam amino baru.
  4. Ribosom akan menempel pada asam amono untuk membentuk dan membangun protein.
  5. Ribosom akan berhenti membentuk protein ketika sudah mencapai kode “stop” dalam RNA ini akan mengatakan bahwa protein sudah siap.
Baca juga:

Struktur ribosom

Ribosom terbagi menjadi dua komponen utama yang disebut sub unit besar dan sub unit kecil. Pada saat proses pembuatan protein baru, keduanya datang bersama-sama membentuk protein baru tersebut. Kedua unit ini berisi untaian RNA dan protein yang beragam.

  • Subunit besar – subunit besar berisi lokasi di mana ikatan baru yang dibuat saat membuat protein. Hal ini disebut “60S” dalam sel eukariotik dan “50S” dalam sel prokariotik.
  • Subunit Kecil – Subunit kecil sebenarnya tidak terlalu kecil, hanya sedikit lebih kecil dari subunit besar. Hal ini bertanggung jawab untuk aliran informasi selama sintesis protein. Hal ini disebut “40S” dalam sel eukariotik dan “50S” dalam sel prokariotik.
  • Huruf “S” dalam nama subunit adalah satuan ukuran dan singkatan unit Svedberg.
Loading...

Artikel Menarik Lainnya